Pages

Senin, 28 Oktober 2013

BISNIS KELUARGA

BISNIS KELUARGA

A. Pengertian Bisnis Keluarga
          Dalam terminologi bisnis, perusahaan keluarga terbagi menjadi dua macam. Pertama adalah family owned enterprise (FOE), yaitu perusahaan yang dimiliki oleh keluarga tetapi dikelola oleh profesional yang berasal dari luar lingkaran keluarga. Keluarga hanya berperan sebagai pemilik dan tidak melibatkan diri dalam operasi di lapangan. Perusahaan seperti ini merupakan bentuk lanjutan dari usaha yang semula dikelola oleh keluarga yang mendirikannya.
          Jenis perusahaan keluarga yang kedua adalah family business enterprise (FBE), yaitu perusahaan yang dimiliki dan dikelola oleh keluarga pendirinya. Perusahaan tipe ini dicirikan oleh dipegangnya posisi-posisi kunci dalam perusahaan oleh anggota keluarga. Jenis perusahan keluarga inilah yang banyak terdapat di Indonesia.
          Batasan lain tentang perusahaan diberikan oleh John L. Ward dan Craig E. Arnoff. Menurutnya, suatu perusahaan dinamakan perusahaan keluarga apabila terdiri dari dua atau lebih anggota keluarga yang mengawasi keuangan perusahaan. Sedangkan menurut Robert G. Donnelley dalam bukunya “The Fanily Business” suatu organisasi dinamakan perusahaan keluarga apabila paling sedikit ada keterlibatan dua generasi dalam keluarga itu dan mereka mempengaruhi kebijakan perusahaan.
B. Mekanisme Bisnis Keluarga
          Dunia bisnis dan dunia keluarga memang memiliki perbedaan yang amat curam. Jelas, dalam sebuah keluarga kepentingan keluarga akan mengalahkan kepentingan-kepentingan yang lain. Padahal, perusahaan menuntut sikap yang profesional. Termasuk juga dalam masalah kompensasi atau pembagian keuntungan.
          Perusahaan profesional akan mendasarkan pemberian gaji pada nilai pasar dan riwayat kerja (kinerja) seseorang. Sedangkan keluarga mendasarkan pemberian gaji pada kebutuhan.
          Di sini terlihat betapa keluarga memiliki standar yang tidak jelas. Masalah terpenting dalam keberlanjutan bisnis keluarga adalah masalah suksesi. Suksesi memang bukan satu-satunya penentu kelanggengan bisnis keluarga. Tapi, mau tidak mau generasi pendahulu harus memberikan tongkat estafet perusahaan kepada generasi berikutnya. Suksesi tidak hanya berarti pata tingkat pimpinan dan managerial saja, termasuk pada kebijakan-kebijakan perusahaan.
          Terdapat tujuh langkah dalam melakukan suksesi perusahaan keluarga: mengevaluasi struktur kepemilikan; mengembangkan gambaran struktur yang diharapkan setelah suksesi; Mengevaluasi keinginan keluarga; mengembangkan proses pemilihan, melatih dan memonitoring penerus masa depan; Melakukan aktivitas team building dari keluarga; Menciptakan dewan direksi yang efektif; Yang terakhir, memasukkan penerus pada saat yang tepat, yaitu ketika pendiri berusia 50 tahun dan penerus berusia 30 tahun.
C. Paradigma Baru dalam Menjalani Bisnis Keluarga
          Dengan adanya perubahan pasar dan persaingan, muncul lima paradigma baru dalam lingkungan intern bisnis keluarga, diantara yaitu,
          Pertama, karyawan merupakan generasi baru yang berbeda dengan pendiri perusahaan. Yang perlu diperhatikan oleh pengelola bisnis keluarga, karyawan yang memiliki tingkat pendidikan tinggi (karyawan tingkat atas) mengharapkan adanya transparasi. Dan, karyawan tingkat bawah memiliki keberanian untuk melakukan tuntutan-tuntutan.
          Paradigma kedua, meningkatnya isu-isu yang berkaitan dengan perburuhan, pemogokan, dan lain-lain.
          Ketiga, tingkat profesionalitas keluarga sudah mulai meningkat.
          Keempat, tuntutan adanya kompensasi yang adil dan sama (fair and equiptable compensation) baik melalui sistem kompensasi yang dikaitkan dengan kompetisi, kinerja, ataupun kontribusi.
          Dan yang kelima, yang terakhir, lebih transparannya sistem organisasi
D. Bentuk-bentuk Bisnis Keluarga
          Efektif atau tidaknya peran keluarga dalam perusahaan dapat dilihat dari ketiga bentuk bisnis keluarga berikut. Karakter dari ketiga bentuk ini tidak sama. yaitu;
a.    Family owned business (FOB). Pada bentuk FOB keluarga hanya sebagai shareholder, pengelolaan perusahaan diserahkan kepada eksekutif profesional dari luar lingkungan keluarga, dan saudara yang lain tidak ikut mengendalikan perusahaan.
b.    Family business (FB). Pada FB, keluarga bertindak sebagai shareholder juga mengurus perusahaan artinya perusahaan dimiliki dan dikelola oleh anggota keluarga pendiri.
c.    Business family (BF). Bentuk perusahaan BF keluarga sebagai pemilik perusahaan cenderung menekankan pada hubungan kekerabatan saja.
          Dalam membangun bisnis bersama keluarga atau pasangan terlebih dahulu harus jelas mendefinisikan bentuk usaha keluarga tersebut, yaitu family business atau business family.
          Kedua bentuk bisnis itu berbeda, FB lebih menekankan pada profesionalitas dari keluarga yang mengoperasikan atau profesional yang bekerja di perusahaan itu. Sedangkan BF, menekankan pada hubungan kekeluargaan. Walaupun bisnis dikelola bersama keluarga, perusahaan tetap harus menerapkan prinsip good corporate governance (tata kelola perusahaan yang baik).
          Seiring dengan tumbuh dan berkembangnya perusahaan, tidak jarang perusahaan keluarga “berubah bentuk” dari FB menjadi FOB, misalnya: Salim Group, Lippo, Bakrie Group, Ciputra, dan lain-lain. Apapun bentuk atau golongan bisnis keluarga yang dipilih, keluarga harus mampu mengatasi sejumlah masalah yang sering timbul, antara lain soal kepemimpinan, konflik, suksesi, transparansi, kompetisi dan budaya perusahaan.
          Motivasi orang untuk membuka bisnis bersama keluarga bermacam-macam, ada yang menginginkan bisnis keluarga sebagai sumber penghasilan utama, sementara yang lain hanya untuk sampingan, penyaluran minat dan hobi saja, atau meneruskan usaha keluarga.
E. Manajemen Usaha Keluarga
          Kompleksitas hubungan dalam perusahaan keluarga memerlukan manajemen yang terbuka, artinya manajemen yang dikelola secara profesional. Manajemen yang baik diperlukan untuk kesuksesan tiap bisnis. Praktek manajemen bisnis keluarga yang baik memiliki ciri-ciri sebagai berikut:
à Merangsang pemikiran dan pemahaman strategi bisnis yang baru
à Merekrut dan mempertahankan manajer non keluarga yang baik
à Menciptakan organisasi yang fleksibel dan inovatif
à Menciptakan dan melindungi modal
à Menyiapkan pengganti kepemimpinan (suksesi)
          Salah satu permasalahan umum yang dihadapi ketika perusahaan keluarga berkembang adalah menentukan gaya bisnis apa yang sebaiknya diterapkan dalam manajemennya. Ketika perusahaan masih dalam taraf kecil, manajemen keluarga masih dapat digunakan. Tetapi makin besar perkembangan usahanya, gaya manajemen tentunya harus berubah karena kemungkinan tidak lagi mampu jika hanya anggota keluarga yang mengelola.
          Ciri negatif yang harus dihindari oleh perusahaan keluarga antara lain; kurang formalitas, pemisahan urusan personal bisnis yang tidak jelas, serta kepemimpinan ganda. Hubungan interpersonal yang emosional juga harus dihindari. Dalam bisnis keluarga, sikap-sikap jujur, ulet dan tidak serakah akan membawa pada perkembangan yang baik. Sifat jujur diperlukan agar orang tetap percaya dengan setiap perkataan dan perbuatannya. Sikap ulet dapat mendorong seseorang untuk maju dan tidak gagal. Sikap tidak serakah mencegah seorang pengusaha tidak fokus dalam melakukan ekspansi usahanya.
          Manajemen keuangan bukan sekedar bagaimana memanajemen uang kas. Tapi lebih dari itu, manajemen keuangan adalah bagaimana perusahaan mengelola kekayaan untuk menghasilkan keuntungan dan memanfaatkan sumber-sumber modal untuk membiayai usaha. Meski sederhana, bisnis keluarga pun perlu menerapkan prinsip-prinsip manajemen keuangan. Berikut beberapa dasar manajemen keuangan bagi bisnis keluarga.
1.    Pisahkan uang pribadi dan usaha.
          Kesalahan paling umum yang dilakukan pengusaha UKM dalam mengelola keuangan adalah mencampur uang usaha dengan uang pribadi. Mungkin karena usaha masih kecil, kita berpikir tidak masalah jika mencampur uang usaha dengan uang pribadi. Namun yang kebanyakan terjadi, kita sulit membedakan pengeluaran pribadi dan usaha. Walhasil, keperluan pribadi sedikit demi sedikit menggerogoti saldo uang usaha.
2.    Rencanakan penggunaan uang.
          Bahkan saat perusahaan memiliki modal lebih banyak, perusahaan tetap harus merencanakan penggunaan uang sebaik mungkin. Jangan hambur-hamburkan uang meski saldo kas tampaknya berlebihan. Tanpa perencanaan yang matang. Sesuaikan rencana pengeluaran dengan target-target penjualan dan penerimaan kas. Urungkan rencana-rencana belanja modal jika tidak memberikan manfaat dalam meningkatkan penjualan atau menurunkan biaya-biaya. Lakukan analisa “cost and benefit” atau “untung rugi” untuk meyakinkan bahwa penggunaan uang perusahaan tidak bakal sia-sia dan memberikan return yang menguntungkan.
3.    Buat buku catatan keuangan.
          Bisnis t          idak cukup dikelola berdasarkan ingatan, melainkan dengan catatan yang lengkap. Minimal anda wajib memiliki buku kas yang mencatat keluar masuknya uang. Lalu cocokkan setiap hari saldo uang dengan catatan anda. Ini untuk mengontrol lalu lintas uang dan memastikan tidak ada uang yang terselip. Selanjutnya tingkatkan kemampuan administrasi kita untuk mencatat penjualan dan biaya-biaya. Tidak kalah penting, kita juga harus mencatat saldo-saldo hutang piutang, persediaan dan aset-aset tetap perusahaan. Jika mampu, gunakan sistem komputer untuk memudahkan proses pencatatan. Dan alangkah lebih baik lagi jika anda bisa menerapkan sistem akuntansi yang memadai.
4.    Hitung keuntungan dengan benar.
          Menghitung keuntungan dengan tepat sama pentingnya dengan menghasilkan keuntungan itu sendiri. Bagian yang paling kritikal dalam menghitung keuntungan adalah menghitung biaya-biaya. Sebagian besar biaya bisa diketahui karena melibatkan pembayaran uang tunai. Sebagian yang lain tidak berupa uang kas, seperti penyusutan dan amortisasi. Sebagian lagi belum terjadi namun perlu dicadangkan untuk dikeluarkan di masa mendatang, seperti pajak dan bunga pinjaman.
5.    Putar arus kas lebih cepat.
          Jangan hanya berpusat pada keuntungan. Manajemen keuangan meliputi juga bagaimana perusahaan mengelola hutang, piutang dan persediaan barang dagangan. Banyak usaha mengalami kesulitan kas meski catatan akuntansi mereka menunjukkan angka berwarna biru. Perhatikan bagaimana anda memutar kas. Putaran kas anda melambat jika termin penjualan kredit anda lebih lama ketimbang kulakannya, atau jika anda harus menyimpan persediaan barang dagangan. Anda harus mengusahakan termin penjualan kredit sama dengan pembelian kredit anda. Anda juga harus mampu menekan tingkat persediaan sedemikian rupa agar tetap dapat memenuhi order namun tanpa membebani keuangan.
6.    Awasi harta, hutang dan modal.
          Secara berkala, kita perlu memeriksa persediaan di gudang dan memastikan semuanya dalam keadaan lengkap dan baik. Namun sebelum kita bisa melakukan itu, kita perlu mempunyai administrasi yang memadai untuk mengontrol semua itu. Hal yang sama perlu anda lakukan terhadap piutang-piutang kepada pembeli dan tagihan-tagihan dari suplier. Kita tidak mau ada tagihan yang macet atau kedobelan membayar kepada suplier gara-gara catatan anda berantakan. Jika kita tidak mampu melakukan semua itu sendiri, anda dapat mempekerjakan bagian keuangan dan menetapkan prosedur keuangan yang cukup untuk memastikan bahwa harta kekayaan usaha perusahaan selalu terjaga dengan baik.
7.    Sisihkan keuntungan untuk pengembangan usaha.
          Menyisihkan sebagian keuntungan untuk pengembangan usaha. Salah satu tugas penting manajemen keuangan adalah menjaga kelangsungan hidup bisnis dengan mendorong dan mengarahkan investasi ke bidang-bidang yang menguntungkan.
F. Keuntungan Menjalani Bisnis Keluarga
          Memulai usaha kecil bersama keluarga – dengan suami, anak, atau sanak saudara bisa menjadi tantangan yang unik. Di sisi lain, ini juga sangat membantu untuk urusan kepercayaan dan cara yang bagus untuk mengajak semua anggota keluarga untuk bersama-sama demi keamanan generasi selanjutnya.
          Keuntungan utama dari menjalankan bisnis dengan keluarga adalah adanya kepercayaan yang tidak didapatkan dari bisnis yang tidak berorientasi pada keluarga. Karena adanya kepercayaan dan hubungan keluarga inilah, anggota keluarga bisa bekerja lebih giat dan tidak membutuhkan kontrak legal dan permasalahan lain yang berkaitan dengan karyawan. Keuntungan lain adalah, terlepas dari banyaknya argumen, keluarga memiliki kecenderungan untuk tetap bersatu dalam masa-masa sulit. Hal ini disebabkan karena setiap anggota memiliki pemahaman yang lebih terhadap anggota keluarga yang lain, dan memiliki argumen, kerja sama, dan pengalaman negatif bersama-sama.
          Terlepas dari semua keuntungan memiliki bisnis keluarga, ada beberapa hal yang harus diperhatikan:
1.    Mencampuradukkan bisnis dengan urusan pribadi dan keluarga bisa berdampak buruk pada hubungan keluarga. Pastikan anda membuat batasan-batasan yang jelas tentang dimana dan kapan anda bisa berbicara tentang bisnis.
2.    Pastikan bahwa komunikasi tidak menjadi halangan. Adakanlah pertemuan rutin untuk membahas perkembangan dan perbedaan pendapat.
3.    Perlakukan bisnis keluarga sebagaimana mestinya. Masalah yang sering terjadi dalam bisnis keluarga adalah terlalu berfokus pada ‘keluarga’ daripada bisnis.
4.    Pastikan bahwa setiap orang memiliki peran yang jelas. Ini akan membantu untuk menumbuhkan lingkungan bisnis.
5.    Anggota keluarga yang berada di dalam bisnis harus diperlakukan secara adil. Tidak boleh ada pilih kasih dalam bisnis. Gaji dan keuntungan yang adil dapat menjadi poin awal yang bagus.
6.    Berusahalah untuk memngembangkan rencana pergantian. Siapa yang akan mengambil alih bisnis setelah anda pensiun? Contohnya, apakah anak saudara anda atau anak anda? Ini dengan asusmsi bahwa saudara anda dan anda memiliki saham kepemilikan atas perusahaan.
7.    Jika anak anda akan bergabung dalam bisnis, usahakan agar mereka mendapat pengalaman di luar bisnis keluarga selama 3-5 tahun sebelum mereka bergabung. Hal ini akan memberi mereka perspektif atau pandangan yang berharga tentang bagaimana bisnis seharusnya dijalankan di luar setting keluarga.
G. Kendala Menjalani Bisnis Keluarga
          Dari masalah-masalah yang sering muncul dalam bisnis keluarga, terutama masalah profesionalisme, akhirnya muncul mitos, “generasi pertama membangun, generasi kedua menikmati, dan generasi ketiga menghancurkan”. Dan, masalah kepemimpinan dalam perusahaan keluarga, masalah konflik yang sering terjadi dalam bisnis keluarga, suksesi, kompetensi, dan budaya dalam perusahaan keluarga sebagai tawaran paradigma baru dalam bisnis keluarga. Semua ini tidak lain sebagai counter attack terhadap mitos: “generasi pertama membangun, generasi kedua menikmati, dan generasi ketiga menghancurkan”.
H. Studi Kasus
          Hj Leni Nurlaeni meneruskan usaha orangtuanya di bidang wedding stylistdan kuliner sejak tahun 1997. Di tengah persaingan yang kian ketat, bisnisnya bisa survive karena kerja keras, kerjasama tim, dan kemampuan menyesuaikan diri dengan perkembangan tren dan teknologi di dunia kecantikan. Lingkungan Leni berasal dari keluarga entrepreneur.Orangtuanya, Hj Ai Tati (63), mengembangkan usaha wedding stylist sejak tahun 1984. Sementara ayahnya, H Mastur (68) adalah pengusaha garmen. Mereka adalah wirausaha sejati yang membangun usahanya dari nol, ulet serta memiliki jiwa pantang menyerah. Menurut Leni, orangtuanya merupakan contoh teladan dalam berwirausaha dan kesederhanaan. "Alhamdulillah keduanya masih aktif. Ibu masih kelola wedding dan kuliner. Ayah masih suka kirim barang dan kontrol langsung usaha. Bersama adik saya, H Cecep, kami mengendalikan bisniswedding dan usaha warnet," katanya.
          Anggota komunitas pengusaha Tangan Di Atas (TDA) Bekasi ini salut dengan orangtuanya yang masih bersemangat mengikuti acara Pesta Wirausaha 2010 tanggal 10-11 April lalu.
          Meski tidak secara langsung mengarahkan, aktivitas keseharian orangtuanya menanamkan semangat entrepreneur pada Leni sejak kecil. Saat masih di SD dan SMP, sepulang sekolah Leni ikut jaga toko ayahnya. Begitu duduk di bangku SMA, Leni mulai membantu ibunya menjalankan bisnis wedding dan membantu sekretariat Iwapi di Bandung. "Ibu kan aktif di Iwapi Bandung," katanya.
          Kegiatan itu secara tidak langsung mentransfer semangat entrepreneur orangtuanya kepada Leni. Hal itu membentuk kepribadian Leni yang mandiri, dinamis dan kreatif. Dikatakan, saat kuliah dia sudah mencari uang sendiri, antara lain, dengan membuka kursus bahasa Inggris di Bintaro dan menyediakan jasa wisata air dan EO outbond. "Saya buka usaha kursus dan bimbel kira-kira empat tahun mulai tahun 1991 hingga 1995," ujar Leni yang sejak kecil aktif main marching band.
          Semangat belajar dan mengembangkan jaringan merupakan modal lain Almira Catering &Wedding Stylist bisa survive hingga kini. "Namun, jangan dikira usaha kami lancar-lancar saja. Orang tahunya kami sudah besar seperti sekarang. Padahal dalam keseharian, kami juga menghadapi tantangan bisnis, mulai dari persaingan tidak sehat, pembajakan tenaga kerja hingga masalah pasar. Tapi, semua tantangan itu harus disikapi dengan positif dan keyakinan Allah akan membantu kita yang punya niat baik dan kerja keras," ujar Leni. (Herry Sinamarata)
BIODATA
Nama lengkap
                   : Hj Leni Nurlaeni SE MM
Tempat/tgl lahir        : Bandung, 17 Maret 1973
Pendidikan               : S-1 Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia 2002, S-2 Magister     
                               Manjemen Universitas Indonesia bidang HRD
Suami                     : H Ir Erwin Rasjid MM
Bidang usaha           : Wedding stylist, sewa alat pesta, catering, kuliner, dan warnet
Alamat                    : Jalan Patuha Utara No 1 Bekasi 17144, telepon 021-88854673/hp:
                               08129094215/email: nurlaenileni@yahoo.com
Situs                      : www.tetehleni.wordpress.com    www.bekasiwedding.com                                     www.barkatnet.co.cc

DAFTAR PUSTAKA
http://www.ciputraentrepreneurship.com/edukasi/2547-pengertian-perusahaan-         keluarga.html
http://www.wartakota.com
http://www.tetehleni.wordpress.com/www.bekasiwedding.com/www.barkatnet.co.cc

Reaksi:

1 komentar:

  1. FBS Indonesia Broker Terbaik – Dapatkan Banyak Kelebihan Trading Bersama FBS,bergabung sekarang juga dengan kami trading forex fbsindonesia.co.id
    -----------------
    Kelebihan Broker Forex FBS
    1. FBS MEMBERIKAN BONUS DEPOSIT HINGGA 100% SETIAP DEPOSIT ANDA
    2. SPREAD DIMULAI DARI 0 Dan
    3. DEPOSIT DAN PENARIKAN DANA MELALUI BANK LOKAL Indonesia dan banyak lagi yang lainya

    Buka akun anda di fbsindonesia.co.id
    -----------------
    Jika membutuhkan bantuan hubungi kami melalui :

    Tlp : 085364558922
    BBM : FBSID007

    BalasHapus